Thursday, 24 December 2009

Jumaat Cuti Lagi..

Tiada apa yang dapat menggambarkan perasaan hati apabila minggu ini Jumaat diisytihar cuti lagi. Rindu rasanya ingin memandikan Azzalea dan melayan karenahnya. Amat mencabar kesabaran saya apabila satu-satunya permata hati itu akan menangis menjerit sekiranya ditinggalkan walaupun sekelip mata. Namun apabila diceritakan kepada suami, ternyata hal itu lucu baginya. Sekurang-kurangnya mendengar gelak ketawa suami meredakan hati yang sedang keluh kesah kerana anak yang 1 itu.

Hari ini perjalanan ke pejabat sememangnya tidak mudah. Saya kurang pasti mengapa jalan begitu sesak sedangkan kebiasaannya pukul 9 pg jalan akan lengang dan saya dengan lajunya memecut ke Bangi. Tetapi hari ini walaupun jam menunjukkan pukul 10 pg, saya masih tersekat dalam kesesakan yang saya tidak tahu bila akan reda. Resah sungguh saya tetapi Azzalea sempat saya susukan di nursery tadi. Terpaksa saya menyibuk di sana kerana jalan masih sesak. Syukurlah nursery Azzalea dekat dengan rumah saya. Tak, lah saya usung dia ke sana ke mari dalam jam macam tu.

Ibu saya dalam perjalanan pulang ke kampung di kuantan. Kesian saya dengan ibu yang saya panggil mak sebab dh terlalu lama beliau di KL. Abah di rumah asyik telefon mungkin rindu dengan mak. Saya sempat menelefon mak dan bertanya khabar, risau kerana beliau menaiki bas. Saya pada mulanya amat teringin membelikan mak flight ticket, tapi esok Christmas. Jadi, tiket sudah kehabisan. Kesian mak menahan sakit kepala selama 4 jam perjalanan bas yang saya akui tidak mudah untuk saya apa lagi mak yang sudah 64 tahun itu. Sesal saya tak sudah mengenangkan nasib mak.


Saya, mak dan anak-anak sedara
(berbuka puasa di Putrajaya Seafood 2009)

Hari ini UNIKL baru nak creditkan gaji pada semua staf. gaji saya pun dah selamat habis untuk sekalian bil. Namun, hati puas. Hutang dibayar tepat pada waktunya setiap bulan. Nampaknya saya mesti berjimat cermat bulan ini. Makan di kafe UNIKL sahajalah saya bulan ini. Saya baru berangan-angan nak makan donut di Big Apple, Alamanda. Dari saya mengikut nafsu membeli donut RM2.30 sebiji baik saya alas perut ini dengan nasi yang tidak mengandungi gula sebanyak 1 biji donut. Insyaallah, saya lawan nafsu ini.

Hari ini saya menyambung lagi bacaan saya tentang Panduan Isteri Mendampingi Suami. Sebagai seorg isteri saya faham pentingnya memahami kesibukan suami dan jangan sekali-kali isteri meleteri suami. Seingat saya, sejujurnya saya jarang meleteri suami bukan kerana saya tidak suka berleter. Saya memang suka berleter. Mungkin kerana profesyen saya sebagai pensyarah yang memerlukan saya bercakap dengan banyaknya, membuatkan saya lebih banyak diam di rumah.Saya rasa itu menghalang saya dari membuat dosa.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...